Jumat, 05 Oktober 2012

Teruntuk Sahabat

Diposkan oleh Ramadiya Maamochan di 18.12
Sekejap kurasakan dingin menjalari tengkukku. Cepat aku menoleh mencari tahu siapa yg ada di belakangku. Sesosok bayang kudapati berdiri beku di belakangku. "Siapa kamu?" tanyaku bernada curiga. "Namaku waktu," jawabnya singkat. "Mau apa kau menghampiriku?" tanyaku lagi. "Tidak, aku tidak datang menghampirimu, kaulah yang berjalan melewatiku," jelas Sang waktu. Aku terdiam sejenak merenungi perkataaannya. Namun, ketika kutersadar, sang waktu sudah menghilang dari pandanganku.

Ah, sudahlah. Mungkin sang waktu memang selalu pergi secepat kedatangannya di dalam hidupku. Ini bukan kali pertama Sang waktu datang mengganggu dalam wujudnya yang selalu berubah di tiap kedatangannya. Mungkin memang aku yang berjalan melewatinya tanpa ia bermaksud untuk menghampiriku. Lalu ia menghilang ketika kusudah mulai menjauh dalam jenuh.

Terkadang ketika ia muncul, ingin rasanya kuhentikan Sang waktu untuk sekedar bercakap-cakap meski hanya sekejap untuk mendapatkan jawab dari segala tanya yang menganga. Mengapa engkau memberiku usia? Mengapa semua harus beranjak tua bahkan tiada? Mengapa engkau dapat melesat cepat namun juga terkadang berjalan merangkak perlahan? Mengapa engkau selalu memberi batasan dalam memaknai bebas dan juga lepas? Mengapa engkau abadi sementara aku tidak? Ini sungguh tidak adil! Pada saatnya nanti, cepat atau lambat aku akan mati, sementara engkau abadi.

Waktu, seberapa kuatnya pun aku mencoba, aku tetap tidak dapat memahami untuk apa kau ada. Bahkan sekedar untuk mengartikanmu saja, terlampau sulit untuk kucerna. Kini aku tak tahu, apakah kuharus berkawan denganmu ataukah kau adalah lawan bagiku? Waktu, tak bisakah kau memutar ulang semua rasa senang dan riang dalam banyak perjumpaanku denganmu sebelum ini? Aku tak sempat lagi memunguti sisa-sisa kenangan itu satu per satu, apalagi menyusun semuanya menjadi buku.Karena tiap kali kutersadar dari ragu, engkau sudah berlalu.

Baiklah waktu, sekarang maukah kau katakan padaku bagaimana menghentikan orang-orang dan keadaan disekitarku agar semua tak perlu berubah? Biarlah aku sendiri saja yang berubah lalu mati, tapi jangan mereka. Aku tak mau melihat mereka berubah, meski mereka berubah menjadi lebih indah. Aku mau mereka semua tetap sama, seperti ketika di suatu saat mereka pernah membuatku bahagia. Tapi aku tahu, kau tak akan mau mengabulkan permintaanku. Aku yakin kau hanya akan diam dan membisu.

Sudahlah waktu, kusudahi saja semua jemu yang menggebu. Sudah terlampau banyak benih-benih penyesalan kian tumbuh dalam diriku karena ulahmu. Aku tahu aku masih akan melalui kembali perjumpaan-perjumpaan semu dengan dirimu. Tak hanya perjumpaan, tapi juga perpisahan. Aku tahu melalui perjumpaan demi perjumpaan denganmu, aku akan selalu berhasil untuk terus berjalan, meski tertatih perlahan.

Teruntuk Sahabat…
Banyak waktu yang ku lalui untuk berpikir dan mencari jawaban-jawaban akan sebuah pertanyaan dan telah banyak hari-hari yang kita lalui seiring sang waktu yang tidak pernah menunggu, cobalah sekejap kita renungi tentang waktu-waktu yang kita pernah lalui sampai saat ini, telah berdiri di mana kah kita saat ini? Apa yang telah kita perbuat dalam hidup ini?

Terus berjalanlah melangkah ke depan sahabat, yakinkan dirimu bahwa engkau dapat menjadi “seseorang” yang berarti meski hanya dalam hidup “seorang manusia”…..

Aku tahu tidak akan pernah mudah untuk menjalaninya tapi yakinkan dirimu bahwa kita pasti bisa melaluinya dengan keringat dengan keyakinan, dengan perjuangan, dan dengan doa….

Kehidupan seharusnya menjadi sumber pengalaman supaya kita bisa hidup, tidak semata-mata supaya bisa bertahan hidup Karena setiap waktu yang berlalu adalah satu kesempatanmu terus belajar untuk hidup…….


Sometimes people try very hard just to find happiness...
I used to be like that, too...
We keep working, keep fighting, until we're too tired so even the happiness is just in front of us, we couldn't see it...
But I alway keep try learn, lear anda learn and my best friend show me
that happiness is so simple, just enjoy, she said, just live your life, walk your way and try to be happy in every step you make.
Thanxs 4 All Who always support me..... Keep Learning For Life For Me And To All My Friend.....


Big Thanxs For My Best Friend :
Mira Amaliasari(Micute),Fakhrunnisa(mba anis),yayan,ida) dan semua teman yg tidak bisa ku sebutkan satu persatu disini (terima kasih sahabat dari kalian semua lah aku masih bisa tetap disini dan terus belajar tentang hidup)

Kini aku mengerti,ketika kumenangisi seseorang saat akan pergi,
Aku tahu betapa orang-orang tersebut sangat berharga dalam hidupku. 

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Wonderfull My Life Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea